Teknologi

Hedera Hashgraph meluncurkan mainnet, berharap dapat bersaing dengan jaringan bisnis global

107views

Hedera Hashgraph, jurnal publik digital yang dibuat untuk penggunaan perusahaan, memperkenalkan beta mainnetnya hari ini, memungkinkan pemrogram untuk mengembangkan akun serta membangun aplikasi terdesentralisasi (dApps) untuknya.

Teknologi buku besar yang tersebar (DLT) adalah saingan langsung dari jurnal yang tersebar di blockchain seperti Ethereum dan Hyperledger, dan juga mengklaim bahwa itu dapat mengalahkan jaringan keuangan dan organisasi konvensional.

Pada saat yang sama, Hedera telah mengumpulkan bantuan dari para pemain telekomunikasi dan pemasok teknologi, serta mereka yang memiliki solusi blockchain mereka sendiri. Tata Communications raksasa teknologi India, IBM, Deutsche Telekom, serta FIS Global, yang mendapatkan WorldPay sebelumnya tahun ini, termasuk di antara 10 bisnis di dewan pengatur Hedera.

Setelah beta selesai, jaringan Hedera Hashgraph pasti akan menyediakan cryptocurrency “hbar”, yang menurut startup dapat mencapai 10.000 transaksi per 2 di jaringan.

“Transaksi per detik,” kata Bennett, adalah istilah yang praktis tidak berguna karena sementara Anda dapat memasukkan transaksi ke jaringan dengan harga tinggi, itu berarti sedikit kecuali jika mereka juga dapat diselesaikan dengan cepat.

Koin Hbar pasti akan ditawarkan dengan pertukaran crypto. Hashgraph juga akan menyediakan aplikasi perjanjian yang bijaksana serta solusi ruang penyimpanan data; keduanya akan dapat mengelola hingga 10 transaksi per 2 untuk memulai “dan meningkat secara sistematis sepanjang sisa tahun 2019.”

“Pada dasarnya, transaksi yang terjadi di jaringan juga dapat disimpan dengan mudah di jaringan dengan cara yang terdesentralisasi,” kata Steve Koshansky, pengawas pertumbuhan organisasi perusahaan. “Penyimpanan file mungkin akan memakan waktu sedikit lebih lama agar cukup kuat untuk melayani kebutuhan perusahaan besar, tetapi akan tersedia saat peluncuran juga.”

Solusi ruang penyimpanan dokumen peer-to-peer atau DLT lainnya juga telah muncul dalam beberapa tahun terakhir, termasuk FileZilla dan Storj.

Sistem itu sendiri memiliki kemampuan kesepakatan yang bijaksana yang dibangun di dalamnya, dan juga kompatibel dengan Soliditas serta kesepakatan Ethereum menunjukkan bahasa.

“Jadi, hampir semua jenis perjanjian bijaksana yang dibuat untuk Ethereum [or Solidity] dapat di-porting ke Hedera dengan sangat cepat serta dapat dioperasikan pada jaringan yang jauh lebih cepat dan berkinerja ekstra, ”kata Koshansky.

Sementara setiap orang dapat membuat perjanjian yang bijaksana serta aplikasi untuk sistem DLT, hanya mengatur peserta dewan yang memenuhi syarat untuk menjalankan node yang tersebar, menjaga sistem perjanjian bukti risiko (PoS) serta menjaga jaringan.

“Namun, seiring berjalannya waktu, kami berharap dapat membukanya secara terencana dan bertanggung jawab sehingga pada akhirnya siapa pun dapat menjalankan sebuah node,” kata Zenobia Godschalk, seorang agen Hedera.

Hedera bersiap untuk meluncurkan 50 miliar simbol “hbar” yang diperbaiki, yang pasti akan tersebar dalam beberapa tahapan selama durasi 15 tahun. Tahun lalu, Hedera Hashgraph meningkatkan $ 124 juta dalam penawaran koin awal.

Untuk beralih ke jaringan publik tanpa izin di mana pelanggan yang mempertaruhkan koin mereka dapat memilih untuk menjadi node (dengan memvalidasi akses jurnal), Hedera menyebarkan pasokan koin hbarnya selama periode yang diperpanjang; ia ingin menghentikan bintang yang merusak dari menangkap pasar dengan koin, yang tentu saja akan memungkinkan mereka untuk mengambil alih kepemilikan node, akibatnya merusak keamanan jaringan.

Di fasilitas Hedera Hashgraph adalah formula kesepakatannya, yang diproduksi oleh pendiri perusahaan serta peneliti utama Leemon Baird.

Tidak seperti cryptocurrency terkemuka berbasis blockchain seperti bitcoin, Ethereum’s Ether serta Litecoin, yang didasarkan pada formula perjanjian proof-of-work (PoW), versi perjanjian PoS memungkinkan mereka yang memiliki salah satu koin elektronik paling banyak (the risiko terbaik) untuk mengatur jurnal yang tersebar.

Rumus PoW bisa lamban karena memaksa sistem komputer untuk menggunakan daya CPU untuk menyelesaikan rumus berbasis kriptografi yang rumit sebelum mereka diakreditasi untuk memasukkan informasi ke jurnal yang tersebar; node sistem komputer yang menyelesaikan formula tercepat diberikan koin elektronik, seperti bitcoin. Prosedur pembuatan cryptocurrency dengan PoW disebut “mining”, seperti dalam menambang bitcoin.

“Algoritme Proof of Stake pasti memiliki potensi untuk menyalip Proof of Work,” kata Vipul Goyal, seorang associate teacher di Departemen Ilmu Komputer di Carnegie Mellon University (CMU).

Misalnya, Ethereum sebenarnya telah mengungkapkan penyaringan formula PoS untuk meningkatkan efisiensi.

Setiap jurnal yang tersebar yang menggunakan rumus perjanjian hashgraph pasti akan mencapai kesepakatan pembelian ketika pembelian dikonfirmasi oleh dua pertiga dari kekuatan suara jaringan. Lawan yang merusak, setelah itu, pasti akan membutuhkan lebih dari sepertiga dari keseluruhan kekuatan suara atas persetujuan untuk menginterupsi jaringan, menurut buku putih yang ditulis oleh Hedera dan juga IBM.

Jurnal yang tersebar, bagaimanapun, menegaskan fungsinya bukan untuk menghasilkan cryptocurrency tambahan seperti bitcoin, tetapi untuk memberikan sistem yang stabil dan andal untuk berbagai aplikasi organisasi yang terdesentralisasi. Hedera hanya membutuhkan cryptocurrency untuk beroperasi, kata pemrogramnya.

Hbar Hedera menawarkan 2 fungsi: mereka melindungi jaringan dari serangan siber melalui sistem perjanjian PoS berbobot koin Hedera, serta simbol berfungsi sebagai “bahan bakar” yang memberi insentif serta menghabiskan sumber daya komputer yang penting untuk beroperasi.

“Transaksi diproses dengan kecepatan yang urutan besarnya lebih cepat daripada blockchain proof-of-work, dan algoritma hashgraph telah terbukti secara matematis untuk menawarkan tingkat keamanan tertinggi untuk jaringan terdistribusi,” perusahaan menyatakan dalam kertas putih.

Hedera juga bukan teknologi modern blockchain. Blockchain adalah salah satu jenis jurnal tersebar yang mengembangkan serangkaian dokumen atau “blok” yang di-hash secara kriptografis serta terhubung satu sama lain; jurnal terdispersi murni tidak membutuhkan rantai dokumen, yang masing-masing harus disetujui oleh kesepakatan pelanggan, yang dapat mengurangi efisiensi.

Sebaliknya, Hedera berurusan dengan blockchain Hyperledger Fabric untuk mengembangkan solusi pembelian pembelian yang pasti akan memberikan beberapa keuntungan dari blockchain yang diizinkan.

Godschalk menyatakan perusahaan berhati-hati untuk menempatkan informasi sensitif, seperti spesifikasi kolaborasi organisasi, pada DLT publik, tetapi mereka seperti keamanan, efisiensi, dan jangkauan yang mencakup blockchain publik. Jadi mereka mulai memanas dengan saran untuk menggunakan campuran blockchain publik serta blockchain yang diizinkan; blockchain yang diizinkan memungkinkan kontrol utama atas informasi yang rumit, sedangkan blockchain publik umum memungkinkan berbagi berbagai info lainnya tanpa biaya, seperti lokasi pesanan pasokan.

“Kamu mulai melihat konvergensi itu,” kata Godschalk.

Fungsi DLT, bagaimanapun, bertepatan dengan beberapa jaringan blockchain. Ini tentang memungkinkan tim individu atau layanan untuk berinteraksi secara online dengan metode yang kredibel, menurut Godschalk.

“Kami ingin melakukan bisnis untuk sesuatu seperti rantai pasokan, tetapi kami tidak mempercayai satu orang atau satu entitas untuk memiliki kendali atas segalanya,” kata Godschalk, menjelaskan mengapa tim layanan dapat menggunakan jurnal yang tersebar.

DLT “hibrida” lain yang sebanding adalah Ripple, sistem negosiasi bruto real-time untuk pembayaran kompensasi berdasarkan jurnal blockchain publik/izin. Beberapa komponen jurnal bersifat publik, sementara informasi ekstra sensitif, seperti info rekening tabungan atau info yang dapat dikenali pelanggan secara langsung, tetap ada di jurnal pribadi.

Awal tahun ini, Ripple mengungkapkan kolaborasi dengan Moneygram, di antara bisnis penyelesaian lintas batas terbesar di dunia.

Koshansky menyatakan di antara masalah dengan DLT yang hanya diizinkan memerlukan “faktor kepercayaan”, di mana semua individu dalam jaringan bergantung pada satu entitas untuk memastikan urutan transaksi yang sesuai. Jurnal publik memastikan tidak ada entitas orang yang dapat mengontrol informasi tersebut.

“Jika lebih tepatnya kesepakatan dikirim ke eksklusif [DLT] serta hash dari transaksi tersebut dikirim ke jaringan Hedera, pada dasarnya Anda memiliki kumpulan node terdesentralisasi yang memverifikasi urutan transaksi tersebut terjadi, ”kata Koshansky.

Pentingnya merekam pembelian transaksional yang tepat menjadi jelas untuk penggunaan seperti bursa saham serta bursa perlindungan, di mana transaksi jual-beli perlu direkam secara berurutan, atau rantai pasokan farmasi, di mana sifat komponen obat yang sangat rumit. serta ruang penyimpanannya sangat terkelola.

“Kami mengharapkan ini untuk digunakan di berbagai lingkungan berisiko tinggi, jadi pasar keuangan atau mesin pencocokan yang digunakan oleh Uber dan Airbnb, atau negosiasi rantai pasokan,” kata Koshansky. Dan, menjamin kesepakatan itu muncul dengan blockchain publik memastikan tidak ada entitas orang yang dapat membahayakan kejujuran jurnal, tambahnya.

Hedera juga mengungkapkan bahwa ia telah membuka sumber kode mirror node-nya, untuk memastikan bahwa siapa pun yang ingin menjalankan mirror node dapat melakukannya. Node cermin di jaringan Hedera memberikan aksesibilitas ke semua pilihan kesepakatan serta status jurnal. Meskipun mereka tidak mengambil bagian dalam kesepakatan, node cermin dapat memberikan dokumen publik tentang kesepakatan serta negara bagian. Sebagai tambahan, mirror node memberikan keserbagunaan bagi pemilik untuk memilih apa yang akan dibeli dan berapa lama waktunya.

“Hedera Hashgraph tidak terlalu penting di alam semesta DLT karena tidak cukup maju,” kata Bennett dari Forrester. “Yang mengatakan, itu sudah di daftar pantauan saya sejak awal, karena dua alasan: model tata kelola yang menarik yang membuatnya lebih relevan dengan penggunaan perusahaan potensial daripada blockchain publik lainnya; itu berpusat pada algoritma konsensus Hashgraph (yang telah ada lebih lama dari Hedera Hashgraph), yang berjanji untuk mengatasi masalah throughput yang ada sambil mempertahankan keadilan.

Ini juga pekerjaan yang didanai dengan baik, termasuk Bennett, dan telah menarik beberapa usaha penting sebagai peserta dewan – baru-baru ini IBM – jadi “layak ditonton.”

Leave a Response

x